Tuesday, May 3, 2016

KETERAMPILAN MENJELASKAN





1.1  Latar Belakang
Salah satu peran seorang guru dalam dunia pendidikan adalah sebagai pengajar. Oleh karena itu kemampuan mengajar seorang guru harus maksimal ketika bertatapmuka dengan para peserta didik. Keberhasilan pencapaian tujuan pembelajaran sangat ditentukan oleh strategi mengajar yang baik. Salah satu komponen dari strategi mengajar yang paling mendasar yakni keterampilan dasar mengajar. Seorang guru harus menguasai ketrampilan dasar mengajar saat ditugaskan untuk mengajar disebuah sekolah. Dengan begitu maka diharapkan tujuan pembelajaran yang ingin dicapai dapat terealisasi dengan optimal pada peserta didik yang bersangkutan.

Dalam kegiatan belajar-mengajar, menjelaskan merupakan tindakan yang banyak dilakukan, terutama oleh guru. Apabila seorang guru menjelaskan, artinya guru tersebut memberikan informasi sedemikian rupa sehingga siswa benar-benar mengerti dan memahami apa yang diinformasikan oleh guru. Pemberitahuan penjelasan merupakan ciri utama kegiatan guru dalam berinteraksi dengan siswa dikelas. Biasanya guru cenderung lebih mendominasi pembicaraan dan mempunyai pengaruh langsung, misalnya dalam memberikan fakta, ide, atau pendapat. Oleh sebab itu, penjelasan dan pembicaraan guru harus optimal sehingga bermakna bagi murid.
Keterampilan menjelaskan sangat penting bagi guru karena sebagian besar percakapan guru yang mempunyai pengaruh terhadap pemahaman siswa adalah berupa penjelasan. Penguasaan keterampilan menjelaskan yang didemonstrasikan guru akan memungkinkan siswa memiliki pemahaman yang maksimal tentang materi yang dijelaskan, serta meningkatnya keterlibatan siswa dalam kegiatan pembelajaran.
1.2  Rumusan Masalah
1.2.1        Apa pengertian keterampilan menjelaskan?
1.2.2        Apa tujuan keterampilan menjelaskan?
1.2.3        Apa komponen keterampilan menjelaskan?
1.2.4        Apa prinsip-prinsip keterampilan menjelaskan?
1.2.5        Bagaimana tahapan-tahapan dalam keterampilan menjelaskan?
1.2.6        Apa kelebihan keterampilan menjelaskan?
1.2.7        Apa kelemahan keterampilan menjelaskan?

1.3  Tujuan
1.3.1        Menjelaskan pengertian keterampilan menjelaskan
1.3.2        Mendeskripsikan tujuan keterampilan menjelaskan
1.3.3        Mendeskripsikan komponen keterampilan menjelaskan
1.3.4        Mendeskripsikan prinsip-prinsip keterampilan menjelaskan
1.3.5        Menjelaskan tahapan-tahapan dalam keterampilan menjelaskan
1.3.6        Menjelaskan kelebihan keterampilan menjelaskan
1.3.7        Menjelaskan kelemahan keterampilan menjelaskan

 


BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Keterampilan Menjelaskan
Keterampilan menjelaskan dalam pembelajaran adalah keterampilan menyajikan informasi secara lisan yang diorganisasi secara sistematis untuk menunjukkan adanya hubungan anatara satu bagian dengan bagian lainnya, misalnya antara sebab dan akibat, definisi dengan contoh atau dengan sesuatu yang belum diketahui. Saud (2012).
Penyampaian informasi yang terencana dengan  baik dan disajikan dengan urutan yang cocok, merupakan ciri utama kegiatan menjelaskan. Pemberian penjelasan merupakan suatu aspek yang sangat penting dalam kegiatan seorang guru. Interaksi di dalam kelas cenderung dipenuhi oleh kegiatan pembicaraan, baik seorang guru sendiri, guru dengan siswa, maupun siswa dengan siswa.
Keterampilan menjelaskan ini berhubungan dengan:
·         Penyampaian sesuatu ide/pendapat ataupun pemikiran (dalam hal ini, bahan pelajaran) dalam bentuk kata-kata.
·         Pengorganisasian dalam menyampaiakan ide tersebut:
·         Sistematika penyampaian
·         Hubungan antar hal terkandung dalam ide itu
·         Upaya untuk secara sadar menumbuhkan pengertian ataupun pemahaman pada diri siswa.
Hal yang perlu dipersiapkan sebelumnya di antaranya adalah pengkajian ide atau bahan yang disajikan (biasanya topik), pengkajian hubungan yang mungkin ada di antara hal-hal yang terkandung dalam ide tersebut, serta kemungkinan pengambilan ikhtisar atau generalisasinya.
Guru harus memilki keterampilan dalam memberikan penjelasan kepada siswanya. Menurut Alma (2010) keterampilan tersebut diantaranya adalah:
1.      Clarity (kejelasan) yang meliputi:
·      Kejelasan penggunaan bahasa secara fasih (Clarity of Leanguage)
a.       Dalam hal apa perlu kejelasan
   1)      Kejelasan tujuan
   2)      Kejelasan proses (dalam presentasi/membawakan)
   3)      Berhubungan erat dengan pencapaian mobil
b.      Aspek-aspek kejelasan:
   1)      Pengetahuan/pengalaman guru tentang subjek
   2)      Perencanaan pelajaran
   3)      Membuat hubungan-hubungan yang jelas/tepat
   4)      Menanamkan pemindahan fase
   5)      Bahasa yang dimengerti (dalam meenerangkan dalam bertanya) pilih kata-kata yang tepat hindari    kekaburan bahasa, pahami istilah-istilah yang berasal dari bahasa asing agar tidak salah ucap dan tidak salah menggunakannya
   6)      Kemampuan menganalisa anatar yang abstrak dan yang konkrit
   7)      Mendefinisikan istilah-istilah baru/mengartikannya
   8)      Hindari kekaburan dalam pembicaraan/kata-kata
    9)      Hindari kebiasaan verbal yang mengganggu perhatian siswa: “uhm”, “a”, “apa itu”, “apa namanya”, e e e...
·      Kejelasan dalam menyatakan sesuatu ide secara eksplisit
·      Upaya untuk mmenghindari kekaburan
2.      Menggunakan contoh-contoh dan ilustrasi (use of examples)
·      Ilustrasi merupakan penggambaran dari ide yang telah disampaikan, fungsinya untuk memeperjelas ide sehingga tidak menimbulkan tafsiran yang kabur.
·      Contoh diberikan untuk mengkonkritkan ilustrasi yang diberikan, fungsinya untuk menghindari terjadi verbalisme
Untuk itu perlu diperhatikan:
·           Kesederhanaan.
·           Jelas dan konkret.
·           Selaras dengan tingkat pengalaman siswa.
·           Kalau mungkin faktual (berdasarkan kenyataan) dan aktual (benar-benar terjadi).
a.         Alasan menggunakan contoh-contoh:
1)        Sebagian besar isi pelajaran tidak melibatkan siswa/guru dalam situasi nyata, jadi bersifat abstrak.
2)        Sebagian besar terdiri dari “kata”, konsep/ide.
3)        Membuat kata-kata yang “mati” menjadi “hidup”.
4)        Hilangkan “kejemuan”  terhadap hal-hal yang sifatnya abstrak, tujuannya adalah untuk:
                            a)         Mempermudah belajar.
                            b)         Mempertahankan perhatian.
5)        Tidak semua siswa dapat menangkap semua ide secara mudah.
6)        Contoh menghubungkan konsep-konsep baru/asing pada pengalaman nyata.
7)        “Konkretisasi” dari penyajian verbal ditingkatkan.
b.        Prinsip penggunaan:
1)        Jelas, konkret, obyek/kejadian sehari-hari.
2)        Disesuaikan dengan “luas” pengalaman siswa.
3)        Harus berhubungan/berkaitan dengan permasalahan.
c.         Bentuk penggunaan:
1)        Verbal/analogi
2)        Diagram, gambar, model, demonstrasi, situasi nyata.
3)        Kombinasi (variasi) contoh.
4)        Lihat, dengar, sentuh/rasa, nikmati, mencium.
d.        Pola penggunaan:
1)        Induktif: contoh/ilustrasi – konsep/generalisasi.
2)        Deduktif: konsep/generalisasi – contoh.
3)        Kombinasi 1 dan 2, bergantung kepada:
                          a)           Materi pelajaran.
                          b)           Usia siswa.
                          c)           Luasnya pengetahuan/pengalaman siswa.
3.        Emphasis (Penekanan)
Pemberian tekanan dilakukan agar hal-hal yang dianggap penting dari ide yang telah disampaikan, lebih mendapat perhatian siswa.
Emphasis  dilakukan dalam bentuk penggunaan variasi diantaranya, suara (nada, volume ataupun tonenya), isyarat (simbol, gerakan) dan penggunaan media/ sumber pengajaran.
Penegasan atau pengarahan yang dapat dilakukan ialah dengan cara pengulangan (repetition), pengikhtisaran atau pengambilan kesimpulan (summarizing/resuming dan  conclusion) yang biasanya dilakukan pada setiap akhir dari suatu pelajaran serta penegasan menggunakan kata-kata kunci.
Mengarahkan perhatian siswa kepada hal yang inti/utama/penting dan memisahkannya dari hal-hal yang tidak/kurang penting.
Contoh:
a.         Penggunaan suara:
b.        Kombinasi antara relaks dan menyenangkan bersamaan dengan penuh energi/entusias.
c.         Penggunaan media: dengar – pandang.
d.        Teknik verbal:
1)        Summary/ulangi; di muka – terminal – akhir.
2)        Menguatkan jawaban siswa.
3)        Menggunakan kata-kata antara: tetapi, oleh karena itu.
4.        Organization
a.         Bahan yang akan dijelaskan, harus diorganisasi sedemikian rupa, sehingga sistematikanya mudah diikuti, logik.
b.        Atur penggunaan waktu, jangan pada permulaan pelajaran telalu lambat, melantur ke sana-sini, dan pada saat akhir jam pelajaran, seperti terburu-buru menyelesaikan bahan pelajaran.
5.        Feedback (umpan balik)
Tujuan:
a.         Sebagai evaluasi sederhana.
b.        Menghindari aktivitas monolog guru.
c.         Memberi kesempatan pada siswa untuk:
·           Mengemukakan pemahaman/pengertian mereka.
·           Menampakkan keragu-raguan/kebingungan mereka.
·           Menampakkan minat mereka (monitor).
·           Menampakkan sikap mereka.
d.         Menciptakan situasi baru dan menumbuhkan minat belajar.
e.         Mengkaji pemahaman siswa, mengendalikan sikap dan perilaku siswa.
Dengan cara memberikan kesempatan pada siswa untuk bertanya, kadang-kadang ada guru yang takut dengan pertanyaan siswa, karena kemungkinan guru tidak tahu jawabannya. Pada zaman komunikasi modern sekarang ini besar kemungkinan murid lebih tahu dari guru dalam beberapa hal. Oleh sebab itulah guru tidak perlu merasa takut, apabila tidak dapat menjawab. Guru dapat berterus terang, belum mengetahui persoalan itu, dan dapat meminta bantuan pada murid yang lain, jika ada yang mengetahui jawabannya.

2.2 Tujuan Keterampilan Menjelaskan
Menurut Saud,Udin Syaefudin (2012) tujuan utama keterampilan menjelaskan sebagai berikut:
a.       Membimbing murid memahami materi yang dipelajari
b.      Melibatkan murid untuk berpikir untuk memecahkan masalah
c.       Untuk memberikan balikan pada murid mengenai tingkat pemahamannya dan untuk mengatasi kesalahpahaman mereka
d.      Membimbing murid untuk menghayati dan mendapat proses penalaran serta menggunakan bukti-bukti dalam pemecahan masalah
e.       Menolong siswa untuk mendapatkan dan memahami hukum, dalil, dan prinsip-prinsip umum secara objektif dan bernalar

2.3 Komponen Keterampilan Menjelaskan
Keterampilan menjelaskan terdapat komponen-komponen yang harus diperhatikan. Komponen-komponen tersebut diantaranya yaitu komponen merencanakan dan penyanjian suatu penjelasan.
2.3.1        Komponen Merencanakan
Penjelasan yang diberikan oleh guru perlu direncanakan dengan baik, terutama yang berkenaan dengan isi pesan dan menerima pesan.
a.       Isi pesan (materi)
Isi pesan (materi) meliputi:
·         Analisis masalah secara keseluruhan, dalam hal ini termasuk mengidentifikasikan unsur-unsur apa yang akan dihubungkan dalam penjelasan tersebut.
·         Penemuan jenis hubungan yang ada antara unsur-unsur yang dikaitkan tersebut.
·         Penggunaan hukum atau generalisasi yang sesuai dengan hubungan yang telah ditentukan.


b.      Penerima pesan
Merencakan suatu penjelasan harus mempertimbangkan penerima pesan. Penjelasan yang disampaikan tersebut sangat tergantung pada kesiapan anak yang mendengarkannya. Hal ini berkaitan erat dengan jenis kelamin, usia, kemampuan, latar belakang, sosial, dan lingkungan belajar. Oleh karena itu, dalam merencanakan suatu penjelasan harus selalu mempertimbangkan faktor tersebut.

2.3.2        Komponen Penyajian
Penyajian suatu penjelasan dapat ditingkatkan hasilnya memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
a.       Kejelasan
Penjelasan hendaknya diberikan dengan menggunakan bahasa yang mudah dimengerti oleh siswa dan menghindari pengucapan istilah-istilah lain yang tidak dapat dimengerti oleh siswa.
b.      Penggunaan contoh ilustrasi
Dalam memberikan penjelasan sebaiknya menggunakan contoh-contoh yang ada hubungannya dengan sesuatu yang dapat ditemui oleh siswa dalam kehidupan sehari-hari.
c.       Pemberian tekanan
Dalam memberikan penjelasan, guru harus mengarahkan perhatian siswa agar terpusat pada masalah pokok dan mengurangi informasi yang tidak penting. Dalam hal ini guru dapat menggunakan tanda atau isyarat lisan, seperti “yang terpenting”, “perhatikan baik-baik konsep ini” atau “perhatikan yang ini agak susah”.
d.      Penggunaan balikan
Guru hendaknya memberi kesempatan pada siswa untuk menunjukkan pemahaman, keraguan, atau ketidakmengertiannya ketika penjelasan itu diberikan. Berdasarkan balikan itu guru perlu melakukan penyesuaian dalam penyajiannya, misalnya kecepatannya, memberi contoh tambahan atau mengulangi kembali hal-hal yang penting. Balikan tentang sikap siswa dapat dijaring bersamaan dengan pertanyaan yang bertujuan menjaring balikan tentang pemahaman mereka.

2.4     Prinsip-prinsip Keterampilan Menjelaskan
Adapun prinsip-prinsip menurut  Saud (2012) sebagai berikut:
a.       Penjelasan dapat diberikan pada awal, di tengah, ataupun di akhir jam pelajaran, tergantung pada keperluannya. Penjelasan itu dapat juga diselingi dengan tujuan pembelajaran.
b.      Penjelasan harus relevan dengan tujuan pembelajaran.
c.       Guru dapat memberikan penjelasan apabila ada pertanyaan dari siswa ataupun yang direncanakan oleh guru sebelumnya.
d.      Materi penjelasan harus bermakna bagi siswa.
e.       Penjelasan harus sesuai dengan kemampuan dan karateristik siswa.

2.5     Tahapan-tahapan dalam Keterampilan Menjelaskan
Menurut Saputri (2014) terdapat lima tahap dalam keterampilan menjelaskan, yaitu:
1)      Menyampaikan Informasi
Secara sederhana menyampaikan informasi adalah memberi tahu. Dalam konteks pembelajaran, menyampaikan informasi adalah memberitahu peserta didik tentang definisi-definisi atau pengertian-pengertian dasar tentang materi pembelajaran.
2)      Menerangkan
Pada tahap ini guru menguraikan istilah-istilah asing yang belum dikenal peserta didik.
3)      Menjelaskan
Langkah inti adalah penjelasan. Penjelasan dimaksudkan untuk menunjukkan “mengapa”, “bagaimana”, dan “untuk apa”. Pola penjelasan ini berupaya membuktikan hubungan antara dua hal atau lebih yang saling mempengaruhi, bahkan menunjukkan sebab-akibat.
4)      Pemberian Contoh
Untuk menyampaikan pemahaman peserta didik terhadap materi yang telah dijelaskan, berilah contoh konkret secara nyata.
5)      Latihan
Langkah terakhir di dalam penjelasan adalah latihan. Latihan peserta didik dengan mencari hubungan sebab-akibat pada fenomena atau peristiwa yang lain.

2.6     Kelebihan Penerapan Keterampilan Menjelaskan
Kelebihan penerapan keterampilan menjelaskan menurut Saputri (2014) diantaranya sebagai berikut:
·         Lebih mudah dalam mengembangkan kemampuan siswa dalam menemukan, mengorganisasi, dan menilai informasi yang diterima.
·         Lebih mudah dalam memancing meningkatkan kemampuan siswa dalam membentuk dan mengungkapkan pertanyaan-pertanyaan yang didasarkan atas informasi yang lengkap dan relevan.
·         Mendorong siswa untuk mengembangkan ide-ide dan mengemukakan ide-ide tersebut.
·         Dapat mengatasi masalah pembelajaran yang diikuti oleh jumlah peserta didik yang besar.
·         Merupakan cara yang lebih mudah saat guru akan memulai mengenalkan materi.
·         Dapat meningkatkan analisis guru terhadap teori yang sedang disampaikan dan guru menjadi benar-benar mengerti isi berita dengan analisa yang lebih mendalam.

2.7     Kelemahan Penerapan Keterampilan Menjelaskan
Kelemahan penerapan keterampilan menjelaskan menurut Saputri (2014) diantaranya sebagai berikut:
·         Bila menjelaskan dilakukan terlalu lama, peserta didik cenderung menjadi kaarkteristik auditif (mendengar) dan akhirnya menjadi siswa yang pasif.
·         Apabila selalu digunakan dan terlalu lama maka perjalanan akan terkesan membosankan.
·         Bila menjelaskan dilakukan terlalu lama, kesempatan untuk berdiskusi menjadi terlalu sedikit bahkan habis untuk menjelaskan.



BAB III
PENUTUP

3.1  Kesimpulan

Keterampilan menjelaskan dalam pembelajaran adalah keterampilan menyajikan informasi secara lisan yang diorganisasi secara sistematis. Keterampilan menjelaskan memiliki tujuan diantaranya untuk membimbing murid memahami materi yang dipelajari membimbing murid untuk menghayati dan mendapat proses penalaran serta menggunakan bukti-bukti dalam pemecahan masalah. Komponen keterampilan menjelaskan ada dua yaitu komponen perencanaan dan penyajian. Tahapan-tahapan dalam keterampilan menjelaskan adalah menyampaikan informasi, menerangkan, menjelaskan, pemberian contoh dan latihan.   
 
  
 
DAFTAR RUJUKAN

Alma, H. Buchari. 2010. Guru Profesionalisme. Bandung: Alfabeta
Saud,Udin Syaefudin. 2012. Pengembangan Profesi Guru. Bandung: Alfabeta
Saputri, Ika. 2014. Keterampilan Menjelaskan, (Online), (http://atikasaputri.blogspot.com/2014/04/keterampilan-menjelaskan.html?m=1) , diakses 14 Maret 2016

Suyono dan Hariyanto. 2014. Belajar dan Pembelajaran. Bandung: Remaja Rosdakarya



4 comments:

  1. Salam kenal Saya TKI DI MALAYSIA
    Maaf sebelumnya jika lewat Tempat ini saya menceritakan kisah hidup saya niat saya hanyalah semata ingin berbagi tapi semua tergantung Anda percaya atau tidak yg jelasnya inilah kenyataannya...
    Syukur alhamdulillah kini saya bisa menghirup udara segar di indonesia karnah sudah sekian lama saya ingin pulang ke kampung halaman namun tak bisa sebab,saya harus bekerja di negri orang karna ada hutang yang harus saya bayar di majikan yaitu 257 juta untuk uang indo namun saya tidak pusing lagi sebab kemaring saya di berikan Info oleh sahabat Sosmed,katanya kalau mengalami kesulitan Ekonomi,Terlilit hutang silahkan minta bantuan sama
    KI BARONG di Nomor telfon 0852 8895 8775 di jamin bantuan beliau 100% …
    Atau,>>KLIK DISINI UNTUK INFO BANTUAN KI BARONG<<
    BANTUAN DARI KI BARONG
    1.PESUGIHAN
    2.TOGEL
    3. DANAH GHAIB
    4.PENGGANDAAN UANG
    5.UANG BALIK
    6.PEMIKAT
    7.PENGLARIS BISNIS (Jualan,Tokoh,warung)
    8.PERLANJAR DALAM BERBAGAI HAL
    Jadi saya beranikan diri menghubungi beliau dan menyampaikan semua masalah saya dan alhamdulillah saya bisa di bantu,kini semua hutang saya sama majikan di Saudi semua bisa terlunasi dan punya modal untuk pulang kampung,,,,
    Jadi buat yang pengen seperti saya silahkan hubungi KI BARONG di nomor 0852 8895 8775 Anda tidak usah ragu akan adanya penipuan atau hal semacamnya sebab saya dan yg lainnya sudah membuktikan keampuhan bantuan beliau kini giliran Anda memilih jln pintas buat masalah Anda.

    ReplyDelete
  2. wah artikel yang cukup menarik, salam hangat blogger ^^
    Sebagai rasa terima kasih saya, saya mau bagi2 refrensi prediksi pertandingan bola nih, yuk cekidot di disini. Jangan lupa ikuti Livescore pertandingan tim kesayangan anda. Bingung cari refrensi prediksi pertandingan yang akurat dan terpercaya??? ngapain bingung coba lihat disini. Anda sedang bete maksimal mau cari hiburan yang menantang? buktikan keberuntungan anda di Game Casino Online

    Daftarkan diri anda dapatkan BONUS 30%, caranya bilang pada customer service "BAVETJ05" lalu lakukan transaksi. Bawa langsung bonusnya tanpa syarat lainnya hanya di bavetline88.com Agen Betting terpercaya.....
    Daftarkan diri anda sekarang juga GRATIS !!!

    Prediksi Pertandingan Bola Terupdate, Agen Judi Online Terbaik, Agen Judi Online Terpercaya, Agen SBOBET, Agen IBCBET, Agen 338A, Agen 1S CASINO, Agen TANGKAS88, Agen TANGKASNET.

    ReplyDelete
  3. I really appreciate your professional approach.These are pieces of very useful information that will be of great use for me in future.

    ดูหนังออนไลน์

    ReplyDelete